Penelitian Naratif
Apa itu Riset/Penelitian Naratif?


Tinjauan Penelitian Naratif

Penelitian naratif adalah istilah yang menggolongkan sekelompok pendekatan yang pada gilirannya bergantung pada kata-kata tertulis atau lisan atau representasi visual individu. Pendekatan-pendekatan ini biasanya berfokus pada kehidupan individu sebagaimana diceritakan melalui kisah mereka sendiri. Penekanan dalam pendekatan tersebut adalah pada cerita, biasanya apa dan bagaimana diriwayatkan.
Penelitian naratif dapat dianggap sebagai metode penelitian itu sendiri tetapi juga fenomena yang diteliti.

Metode naratif dapat dianggap sebagai "ukuran dunia nyata" yang sesuai ketika "masalah kehidupan nyata" diselidiki. Dalam pendekatan linier dasar, mereka mencakup studi tentang pengalaman seorang individu yang merangkul kisah-kisah kehidupan dan mengeksplorasi signifikansi yang dipelajari dari pengalaman individu tersebut. Namun, dalam kebanyakan kasus seseorang akan menciptakan kumpulan narasi yang masing-masing bertumpu pada yang lain.

Tinjauan Penelitian NaratifPenelitian naratif ditetapkan oleh validasi audiens. Ini adalah bagian yang berguna dari penyelidikan ilmu sosial, tetapi mungkin tidak selalu berdiri sendiri untuk bukti dan dukungan untuk kesimpulan dari suatu laporan. Apakah itu merupakan bagian dari presentasi yang hebat atau apakah itu adalah bagian dari penelitian yang berdiri sendiri, itu harus diterima pada kemampuannya sendiri sebagai pengalaman individu dan interpretasi daripadanya. Timbul pertanyaan tentang keakuratan cerita yang dilihat secara objektif meskipun harus dilihat dalam konteks sosial budaya. Narasi memberikan pandangan individu untuk diakses berdasarkan kemampuannya. Validasi semacam itu dimungkinkan dengan menguatkan dari narasi lain.

Sementara beberapa jenis analisis kualitatif memiliki seperangkat prosedur standar, penelitian naratif dipertanyakan dalam hal ini. Salah satu kelemahan mempelajari narasi adalah bahwa teks itu sendiri sifatnya subyektif secara subjektif. yaitu sulit untuk secara kuantitatif mengakses secara obyektif karena bersifat subyektif yaitu bermakna secara pribadi.

Sejumlah metode pengumpulan data dapat digunakan, karena peneliti dan subjek penelitian bekerja bersama dalam hubungan dialogis kolaboratif ini. Data bisa dalam bentuk catatan lapangan; catatan jurnal; transkrip wawancara; pengamatan seseorang dan orang lain; bercerita; menulis surat; penulisan otobiografi; dokumen seperti rencana sekolah dan kelas, buletin, dan teks-teks lainnya, seperti aturan dan prinsip; dan gambar. Dalam daftar ini, seseorang harus menambahkan rekaman audio dan video , karena ini juga merupakan data yang berguna dalam penelitian naratif.
Published on: 3/28/19, 11:22 AM