metode penelitian studi kasus
Pada dasarnya, studi kasus adalah studi mendalam tentang situasi tertentu dan bukan survei statistik menyeluruh. Ini adalah metode yang digunakan untuk mempersempit bidang penelitian yang sangat luas menjadi satu topik yang mudah diteliti.
Hasil gambar untuk case study research method
Sementara itu tidak akan menjawab pertanyaan sepenuhnya, itu akan memberikan beberapa indikasi dan memungkinkan elaborasi lebih lanjut dan pembuatan hipotesis pada suatu subjek.

Desain penelitian studi kasus ini juga berguna untuk menguji apakah teori dan model ilmiah benar-benar berfungsi di dunia nyata. Anda dapat menghasilkan model komputer yang hebat untuk menggambarkan bagaimana ekosistem kolam batu bekerja tetapi hanya dengan mencobanya di kolam kehidupan nyata yang dapat Anda lihat apakah itu simulasi realistis.

Bagi para psikolog, antropolog, dan ilmuwan sosial, mereka telah dianggap sebagai metode penelitian yang valid selama bertahun-tahun. Para ilmuwan kadang-kadang bersalah terjebak dalam gambaran umum dan kadang-kadang penting untuk memahami kasus-kasus tertentu dan memastikan pendekatan yang lebih holistik untuk penelitian.


Studi kasus adalah investigasi mendalam terhadap satu orang, kelompok, peristiwa atau komunitas. Biasanya, data dikumpulkan dari berbagai sumber dan dengan menggunakan beberapa metode yang berbeda (misalnya pengamatan & wawancara ). Penelitian ini juga dapat berlanjut untuk jangka waktu yang lama, sehingga proses dan perkembangan dapat dipelajari saat terjadi.


Hasil gambar untuk case study research method
Metode studi kasus sering melibatkan hanya mengamati apa yang terjadi, atau merekonstruksi 'sejarah kasus' dari satu peserta atau sekelompok individu (seperti kelas sekolah atau kelompok sosial tertentu), yaitu pendekatan idiografis .

Studi kasus memungkinkan seorang peneliti untuk menyelidiki suatu topik dengan lebih terperinci daripada yang mungkin dilakukan jika mereka mencoba berurusan dengan sejumlah besar peserta penelitian (pendekatan nomotetik) dengan tujuan 'rata-rata'.

Studi kasus itu sendiri bukanlah metode penelitian, tetapi para peneliti memilih metode pengumpulan dan analisis data yang akan menghasilkan bahan yang cocok untuk studi kasus. Di antara sumber-sumber data yang kemungkinan akan ditelusuri oleh psikolog ketika melakukan studi kasus adalah pengamatan rutinitas harian seseorang, wawancara tidak terstruktur dengan peserta sendiri (dan dengan orang-orang yang mengenalnya), buku harian, catatan pribadi (misalnya surat, foto , catatan) atau dokumen resmi (mis. catatan kasus, catatan klinis, laporan penilaian). Sebagian besar informasi ini cenderung kualitatif (yaitu deskripsi verbal daripada pengukuran) tetapi psikolog mungkin mengumpulkan data numerik juga.

The wawancara juga merupakan prosedur yang sangat efektif untuk memperoleh informasi tentang individu, dan dapat digunakan untuk mengumpulkan komentar dari teman-teman, orang tua, majikan, rekan kerja seseorang dan orang lain yang memiliki pengetahuan yang baik dari orang, serta untuk memperoleh fakta dari orang itu sendiri.

Data yang dikumpulkan dapat dianalisis dengan menggunakan teori yang berbeda (misalnya teori beralas, analisis fenomenologis interpretatif, interpretasi teks, mis. Pengkodean tematik) dll. Semua pendekatan yang disebutkan di sini menggunakan kategori yang telah ditentukan sebelumnya dalam analisis dan mereka adalah ideografis dalam pendekatan mereka, yaitu mereka fokus pada kasus individual tanpa referensi ke grup pembanding.

Studi kasus banyak digunakan dalam psikologi dan di antara yang paling terkenal adalah yang dilakukan oleh Sigmund Freud . Dia melakukan investigasi yang sangat rinci ke dalam kehidupan pribadi pasiennya dalam upaya untuk memahami dan membantu mereka mengatasi penyakit mereka.

Studi kasus Freud yang paling terkenal termasuk Little Hans (1909a) dan The Rat Man (1909b). Bahkan saat ini sejarah kasus adalah salah satu metode utama investigasi dalam psikologi abnormal dan psikiatri. Untuk siswa dari disiplin ilmu ini, mereka dapat memberikan wawasan yang jelas tentang apa yang harus dialami oleh mereka yang menderita penyakit mental.

Metode penelitian studi kasus berasal dari kedokteran klinis (riwayat kasus, yaitu riwayat pribadi pasien). Dalam psikologi, studi kasus sering terbatas pada studi individu tertentu. Informasi ini terutama bersifat biografis dan berkaitan dengan peristiwa-peristiwa di masa lalu individu (yaitu retrospektif), serta peristiwa-peristiwa penting yang saat ini terjadi dalam kehidupan sehari-harinya.


Ini memperjelas bahwa studi kasus adalah metode yang hanya boleh digunakan oleh seorang psikolog, terapis atau psikiater, yaitu seseorang dengan kualifikasi profesional. Ada masalah etika kompetensi. Hanya seseorang yang memenuhi syarat untuk mendiagnosis dan mengobati seseorang yang dapat melakukan studi kasus formal yang berkaitan dengan perilaku atipikal (yaitu abnormal) atau perkembangan atipikal.

Prosedur yang digunakan dalam studi kasus berarti bahwa peneliti memberikan deskripsi perilaku. Ini berasal dari wawancara dan sumber lain, seperti observasi. Klien juga melaporkan detail peristiwa dari sudut pandangnya. Peneliti kemudian menulis informasi dari kedua sumber di atas sebagai studi kasus, dan menafsirkan informasinya.

Menafsirkan informasi berarti peneliti memutuskan apa yang akan dimasukkan atau ditinggalkan. Studi kasus yang baik harus selalu memperjelas informasi mana yang merupakan deskripsi faktual dan mana yang merupakan kesimpulan atau pendapat peneliti.

Kekuatan Studi Kasus
Memberikan informasi terperinci (kaya kualitatif).
Memberikan wawasan untuk penelitian lebih lanjut.
Mengizinkan penyelidikan terhadap situasi yang tidak praktis (atau tidak etis).
Karena studi kasus pendekatan multi-sisi yang mendalam, sering kali menyoroti aspek-aspek pemikiran dan perilaku manusia yang tidak etis atau tidak praktis untuk dipelajari dengan cara lain. Penelitian yang hanya melihat aspek terukur dari perilaku manusia tidak mungkin memberi kita wawasan tentang dimensi subyektif terhadap pengalaman yang begitu penting bagi psikolog psikoanalitik dan humanistik.
 
Hasil gambar untuk case study research method
Studi kasus sering digunakan dalam penelitian eksplorasi. Mereka dapat membantu kami menghasilkan ide-ide baru (yang mungkin diuji dengan metode lain). Mereka adalah cara penting untuk menggambarkan teori dan dapat membantu menunjukkan bagaimana berbagai aspek kehidupan seseorang saling terkait satu sama lain. Karena itu metode ini penting bagi psikolog yang mengadopsi sudut pandang holistik (yaitu psikolog humanistik ).

Keterbatasan Studi Kasus
Tidak dapat menggeneralisasi hasilnya ke populasi yang lebih luas.
Perasaan subyektif peneliti sendiri dapat mempengaruhi studi kasus (bias peneliti).
Sulit ditiru.
Membuang-buang waktu.

Karena studi kasus hanya membahas satu orang / peristiwa / kelompok, kami tidak pernah dapat memastikan apakah kesimpulan yang diambil dari kasus khusus ini berlaku di tempat lain. Hasil penelitian ini tidak dapat digeneralisasikan karena kita tidak pernah tahu apakah kasus yang kita selidiki mewakili badan yang lebih luas dari kasus "serupa"

Karena mereka didasarkan pada analisis data kualitatif (yaitu deskriptif), banyak tergantung pada interpretasi yang dilakukan psikolog pada informasi yang diperolehnya. Ini berarti bahwa ada banyak ruang untuk bias pengamat dan bisa jadi pendapat subyektif psikolog mengganggu dalam penilaian apa artinya data.

Sebagai contoh, Freud telah dikritik karena menghasilkan studi kasus di mana informasi itu kadang-kadang terdistorsi agar sesuai dengan teori-teori tertentu tentang perilaku (misalnya Hans Kecil ). Ini juga berlaku untuk interpretasi Money terhadap studi kasus Bruce / Brenda (Diamond, 1997) ketika ia mengabaikan bukti yang bertentangan dengan teorinya.
Published on: 3/28/19, 11:27 AM